Syukuran Hari Pers Nasional (HPN) Ke-74 Tahun 2020 yang diselenggarakan di Banjarmasin, Kalimantan Selatan sukses hadirkan banyak tokoh nasional dan duta besar.

SUARA BEKASI ONLINE, Banjarmasin: Syukuran Hari Pers Nasional (HPN) Ke-74 Tahun 2020 yang diselenggarakan di Banjarmasin, Kalimantan Selatan berhasil menorehkan sejarah dengan hadirnya banyak tokoh nasional dan duta besar negara sahabat.

“Kita sangat bersyukur ini berkah dan kebesaran Allah SWT, HPN tahun ini sukses dengan hadirnya banyak tokoh-tokoh penting bangsa ini bersama Presiden Joko Widodo,” terang Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kalsel Zainal Helmie di Banjarmasin, Ahad (09/02/2020).

Helmie menjelaskan, berdasarkan catatan panitia HPN, ada delapan Menteri Kabinet Indonesia Maju hadir selama rangkaian acara HPN di Kalsel. Tak sekadar datang, sejumlah menteri turut menjadi pembicara utama dalam seminar yang digelar.

Mereka adalah Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, Menteri Pemuda dan Olahraga Zainuddin Amali, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Prof Yasonna Hamonangan Laoly, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Prof Dr Muhajir Effendy, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Menteri Kominfo Johnny G. Plate, Menko Polhukam Mahfud MD, serta Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko.

Baca juga: Jokowi Sebut Wartawan Kerap Bikin Gugup dan Gagap

Ia membeberkan, tak hanya para menteri, bahkan empat Staf Khusus Presiden dari generasi milenial ikut hadir di acara bertajuk “PWI Millenials Talk Show 2020”. Mereka adalah Putri Indahsari Tanjung, Gracia Billy Yosaphat Membrasar, Aminuddin Ma’ruf, dan Andi Taufan Garuda Putra.

Dunia internasional pun turut antusias menyambut gelaran HPN kali ini. Hal itu terbukti dari hadirnya 20 duta besar bersama Presiden Jokowi yang juga didampingi Ketua DPR Puan Maharani serta Ketua MPR Bambang Soesatyo di Bumi Lambung Mangkurat.

“Ini sungguh luar biasa, seluruh kegiatan HPN dihadiri para menteri dan pejabat negara lainnya. Hanya HPN di Kalsel yang bisa menghadirkan tokoh-tokoh tersebut, selain para tokoh pers,” tutur Helmie seperti dikutip Antara.

Selain itu, banyak kepala daerah juga hadir mulai gubernur hingga bupati yang peduli terhadap kemajuan pers nasional.

Helmie menambahkan, tahun ini PWI Pusat juga memberikan Anugerah Kebudayaan PWI Pusat 2020 kepada 10 kepala daerah, selain Anugerah Jurnalistik Adinegoro untuk enam karya jurnalistik terbaik.

Ia berharap ke depan dan seterusnya pers bukan hanya untuk penyeimbang tapi juga pers bermartabat.

“Kita adalah pers yang punya etika bukan hanya etika dalam pemberitaan tapi juga perilaku sehari-hari wartawan yang menjunjung sopan santun,” imbuh Helmie. [RED/ant]

Tinggalkan Balasan