Beranda Berita Utama Plt Bupati Bekasi Bakal Bentuk Tim Percepatan Penurunan Stunting

Plt Bupati Bekasi Bakal Bentuk Tim Percepatan Penurunan Stunting

0
Plt Bupati Bekasi, H. Akhmad Marjuki dan Ketua TP-PKK Kabupaten Bekasi, Hj. Sareem Akhmad Marjuki berkomitmen menangani stunting dengan cara akan membentuk Tim Percepatan Penurunan Stunting. Foto: Prokopim Setda.

SUARABEKASI.ID, Bandung: Plt. Bupati Bekasi, Akhmad Marjuki mengatakan pada pertengahan Maret ini Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi bakal membentuk Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) tingkat kabupaten guna menekan kasus dan pencegahan stunting di wilayah tugasnya.

“Sesuai dengan arahan Pak Wakil Gubernur, kami siap membuat Tim Percepatan Stunting ditingkat Kabupaten dan segera berkoordinasi dengan dinas terkait,” ujar Akhmad Marjuki usai menghadiri Sosialisasi Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting Indonesia (RAN-PASTI) yang diinisiasi oleh BKKBN, di The Trans Luxury Hotel, Batununggal, Kota Bandung, Jumat (11/3/2022).

Ia mengatakan, Pemkab Bekasi akan memberikan edukasi dan sosialisasi kepada masyarakat mengenai cara pemenuhan gizi yang baik bagi keluarga, guna menghindari meningkatnya kasus stunting.

“Banyak hal yang kita lakukan, mulai dari memberikan edukasi kepada para ibu-ibu untuk memenuhi gizinya untuk anak-anaknya, memberikan asi ekslusif untuk bayinya, mampu merawat dengan baik,” katanya.

Tak hanya itu, ia juga menjelaskan pencegahan stunting sangat penting dilakukan, karena stunting merupakan kondisi kesehatan yang menyangkut masa depan sebuah negara. Ia juga menerangkan stunting dapat dicegah sejak remaja, pra nikah, dan ibu hamil.

“Ini sangat penting dilakukan untuk mencegahnya, karena stunting suatu kondisi kesehatan yang menyangkut masa depan sebuah negara. Dapat dicegah dimulai dari remaja, pra nikah dan ibu hamil.” jelasnya.

Baca juga: Soal Stunting, Bappeda: Perlu Penanganan Secara Komprehensif

Sementara itu, Wakil Gubernur, Uu Ruzhanul Ulum yang juga membuka secara resmi acara tersebut mengatakan, kegiatan ini merupakan salah satu program Pemerintah Provinsi Jawa Barat yang didukung oleh Pemerintah Pusat dan Daerah.

Dalam mendukung hal tersebut, kata UU, agar menjadi zero kasus diperlukan pula adanya akselerasi dan visi misi di wilayah masing-masih.

“Diperlukan adanya dukungan Pemerintah Pusat dan Daerah untuk program pencegahan bertambahnya stunting. Para Bupati/Walikota diharapkan memiliki akselerasi dan visi misi untuk mendukung ini menjadi zero kasus,” pungkasnya.

Turunkan Angka Stunting, Pemkab Bekasi Gelar Pembinaan KPM Seluruh Desa

Ketua TP-PKK Provinsi Jawa Barat, Atalia Praratya Ridwan Kamil, menyampaikan dukungan dan dorongannya dalam mengentaskan masalah stunting dengan 3 hal, yakni pola asuh, pola makan dan sanitasi.

Ia menuturkan, BKKBN pun memiliki Tim Pendamping Keluarga yang beranggotakan Kader KB, Kader PKK, dan gabungan bidang di wilayah masing-masing.

“Dari 10 program PKK mencakup kehidupan masyarakat, seperti adanya program ini akan didorong oleh 3 hal, juga kami bersama BKKN memiliki Tim Pendamping Keluarga yang berasal dari Kader KB, Kader PKK dan gabungan bidan-bidan,” ujarnya. [RYN/Prokopim]

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini