Sebastian
Kisah Buruh Sebastian Nekad Bakar Diri di GBK Saat Peringati May Day. (Foto: Tribun)

JAKARTA – Motif Sebastian Manufuti (45), melakukan aksi bunuh diri┬ádengan cara bakar diri dan terjun dari salah satu atap Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) diduga lantaran kecewa dengan nasib buruh. Khususnya, buruh di tempatnya bekerja, yakni di PT Tirta Alam Segar.

“Kami sudah mintai keterangan dari saksi, seperti rekan (kerja) korban dan keluarga juga. Di situ kami temukan kalau aksi itu dilatari karena korban kecewa dengan nasib teman-temannya sesama buruh yang dinilainya kurang baik,” kata Kasat Lantas Polres Jakarta Pusat AKBP Tatan Dirsan Atmaja.

Berdasarkan hasil penelusuran pihaknya, korban menginginkan adanya perubahan dari nasib buruh. Maka itu, Sebastian melakukan aksi bunuh diri tersebut. Tujuannya agar kematiannya dijadikan sebagai simbol kalau para buruh itu wajib untuk diperhatikan dan disejahterakan.

“Di akun Facebook-nya pun dia menuliskan statusnya. Statusnya itu pun menyiratkan kalau aksi bunuh diri yang dilakukannya itu merupakan perjuangan bagi para buruh. Di situ pula, korban mengaku bahagia bisa memperjuangkan buruh,” tuturnya.

Status Facebook Sebastian Manufuti, pria yang tewas dengan cara membakar diri dan melompat dari atap SUGBK sebagai berikut, “Selamat berjuang sahabat buruh! Semampu ku kan berbuat apapun agar Anda, kita dan mereka bisa terbuka matanya, telinganya dan hatinya untuk KEADILAN SOSIAL BAGI SELURUH RAKYAT INDONESIA. Membuatku bahagia!” (Sind)

BERIKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here