Beranda Berita Utama Dinas Pertanian Kabupaten Bekasi Imbau Percepatan Tanam Serempak

Dinas Pertanian Kabupaten Bekasi Imbau Percepatan Tanam Serempak

0
Dinas Pertanian Kabupaten Bekasi Menggelar Rapat Koordinasi Dengan Dihadiri Koordinator Penyuluh Pertanian Dari 23 Kecamatan di Kabupaten Bekasi. Bertempat Di Hotel Sakura Park, Cikarang Pusat, Rabu (25/10/2023). Foto: Newsroom Diskominfosantik.

SUARABEKASI.ID, CIKARANG PUSAT: Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi melalui Dinas Pertanian menggelar rapat koordinasi yang dihadiri koordinator penyuluh pertanian dari 23 kecamatan untuk mengevaluasi sekaligus sosialisasi musim kemarau serta menyiapkan langkah-langkah menghadapi musim penghujan yang sudah turun di wilayah setempat.

Kegiatan yang dibuka langsung oleh Plt Kepala Dinas Pertanian Nayu Kulsum ini menghadirkan narasumber dari Badan Standarisasi Instrumen Pertanian Jawa Barat, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika, Balai Besar Peramalat Organisme Pengganggu Tanaman Karawang.

Kepala Bidang Tanaman Pangan pada Dinas Pertanian Kabupaten Bekasi, Eem Embang Lesmanasari, menjelaskan, selain melakukan evaluasi dan monitoring, kegiatan ini merespons hujan yang mulai datang dibeberapa wilayah di Kabupaten Bekasi. Pihaknya menginginkan agar para penyuluh mempersiapkan tanam serentak ketika kondisi hujan dan air di Kabupaten Bekasi sudah tersedia.

“Makanya perlu ada BMKG kita undang untuk ada prediksi (musim hujan), selama ini kan kendalanya kekeringan, selama musim tanam kekeringan, jadi ada prediksi teman-teman Korluh di lapangan itu ketika musim hujan sudah mulai turun ya,” ungkap Eem usai mengikuti kegiatan yang bertempat di Hotel Sakura, Desa Sukamahi, Cikarang Pusat, Rabu (25/10/2023).

Dia berharap para koordinator penyuluh ini bisa menyampaikan ke para petani di wilayahnya masing-masing untuk melakukan tanam serempak. Terlebih perkiraan musim hujan sudah masuk di awal November mendatang.

“Ketika masuk musim hujan, itu ayo kita tanam, jadi agar mereka mengetahui untuk mempersiapkan musim tanam menyosialisasikan ke petani setempat,” tandasnya.

Subkoordinator Tanaman Pangan pada Dinas Pertanian Kabupaten Bekasi, Dodo Hadi Triwardoyo mengatakan, upaya antisipasi dampak perubahan iklim ini, para koordinator penyuluh bisa mengetahui kaitan perubahan cuaca sekarang dan ke depan nanti. Kemudian, pengetahuan tentang teknologi dan varietas padi baru yang tahan kekeringan.

“Nah ini kan bisa kita aplikasikan secara jangka panjang, kemudian dari BBPOPT juga menyampaikan kaitan peramalan organisme penganggu tanaman, mereka punya data time series yang bisa meramalkan hama dalam musim ke depan kaitan kelembaban, iklim dan sebagainya,” jelasnya.

Seluruh informasi ini menurutnya sangat penting bagi para penyuluh untuk disampaikan kepada para petani. Sehingga ke depan bisa menyusun ulang jadwal tanam.

“Karena ke depan setelah musim kemarau ini kan pasti masuk musim hujan. Kita mengantisipasi musim banjir, kalau kita sudah tahu kita akan bisa menanggulangi dampaknya,” sambungnya.

Dodo juga menyampaikan kaitan tanam serempak agar dilakukan oleh para petani di Kabupaten Bekasi. Pertama, sebagai antisipasi ledakan hama. Kedua, pemanfaatan kedisiplinan jadwal pemberian air. Ketiga, jaminan ketersediaan produksi gabah dalam satu musim dengan jumlah besar.

“Kan di PJT itu ada yang namanya RTTG atau rencana tata tanam global, tersusun tuh, kapan air diberikan kapan air ditutup, atau tidak diberikan, dari golongan 1 sampai 13. Kemudian hama, hama yang muncul kalau serempak, hanya tertentu saja,” tuturnya.

Dia mengharapkan agar para petani di Kabupaten Bekasi ketika melihat hujan datang dan ketersediaan air sudah cukup, segera lakukan percepatan tanam.

“Kalau kita menunda resikonya nanti ketika musim hujan saat tanaman mulai tumbuh, terkena banjir. Kemudian disiplin dalam jadwal tanam, pemanfaatan pupuk, kalau itu kita lakukan insya Allah kita bisa relatif aman,” pungkasnya. [WIS/NEW]

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini